Hujroh - Forum Pesantren Indonesia Alumni Pesantren Indonesia Forum      Misi Hujroh
 

Main juga kesini sul:
The Ghurfah Kisah Sukses Alumni Alumni di Luar Negeri Bisnis Online Hikayah fi Ma'had Railfans Dunia Pesantren Ekonomi Islam
Forum  Bisnis & Kerja  Wirausaha 
Menghidupkan Kembali Merek Brand yang Sekarat
Pages: [1]

(Read 310 times)   

zannoism

  • Qudama
  • *
  • zannoism No Reputation.
  • Join: 2016
  • Posts: 106
  • Logged
Menghidupkan Kembali Merek Brand yang Sekarat
« on: 09 Feb, 2022, 05:07:40 »

Menghidupkan Kembali Merek yang Sekarat
PADA tahun 1992, THE HARLEM GLOBETROTTERS adalah
menuju kepunahan, tetapi eksekutif Honeywell dan mantan Globetrotter Mannie Jackson percaya bahwa merek tersebut masih memiliki nilai setelah 75 tahun di mata publik. Dia membeli organisasi itu untuk menerjemahkan pengakuan merek yang meluas ini ke dalam hasil keuangan.
Jackson menjelaskan bagaimana dia mengambil alih Globetrotters pada Agustus 1993, berniat untuk melipat tim dan menggantinya dengan organisasi yang akan menjual barang dagangan Globetrotters. Tapi rencana itu berubah ketika dia bertemu dengan tim untuk pertama kalinya dan menatap mata beberapa orang hebat dari masa lalu Globetrotters.
Alih-alih menghentikan segalanya untuk selamanya, Jackson mulai berkhotbah kepada skuad tentang membangun tim yang kompetitif, tentang tim yang terkenal karena kontribusinya untuk amal, tentang para pemain yang bekerja lebih banyak dengannya.
anak-anak, dan tentang membangun kembali kualitas organisasi. Para pemain percaya—dan perlahan tapi pasti, penonton dan manajer arena juga percaya.
Ketika Jackson berkenalan kembali dengan organisasi tersebut, dia menemukan bahwa orang-orang yang menjalankan perusahaan tidak menghormati para pemain, produk, dan pelanggannya dengan benar. Untuk menyelamatkan merek, Jackson mempraktekkan tiga prinsip operasi yang telah mengkristal dalam pikirannya selama bertahun-tahun di Honeywell. Pertama, Globetrotters harus diciptakan kembali agar menjadi relevan kembali; kedua, pelanggan harus ditunjukkan bahwa perusahaan benar-benar peduli dengan mereka; dan ketiga, sebuah organisasi yang akuntabel harus diciptakan. Itu tidak mudah, tetapi dengan berfokus pada penyediaan bola basket berkualitas, menjalin hubungan bisnis yang baik, dan menuntut akuntabilitas dalam bisnis, Jackson membantu Globetrotters secara dramatis meningkatkan pendapatan, laba, dan kehadiran.